Banner
Jajak Pendapat
Bagaimana pelayanan di SD Muh. Gendeng Yogyakarta?
Kurang
Cukup
Baik
  Lihat
Statistik
  Visitors : 84255 visitors
  Hits : 51991 hits
  Today : 1 users
  Online : 1 users
:: Kontak Admin ::

masbro    mbaksis
Agenda
28 November 2021
M
S
S
R
K
J
S
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Liburan Kenaikan Kelasku

Tanggal : 06-10-2021 14:29, dibaca 26 kali.

 

 

CERPENKU

 

 

 

 

Karya :

DWI WIRADMINI, SIP., SPd

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selamat

membaca..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SD Muhamamdiyah Darussalam Gendeng Tahun 2021

 

 

 

Liburan Kenaikan Kelasku

 

Pembagian rapot telah dilaksanakan kemarin di sekolahku. Aku dinyatakan naik ke kelas VI dengan nilai yang lumayan baik. Walaupun aku tak masuk rangking, tapi aku  tetap bahagia karna bagiku yang lebih penting adalah aku bisa naik kelas dan tak dapat remidi. Akhirnya aku pun dapat menikmati liburan panjang dengan bahagia.

 

Telah  terbayang  olehku  bahwa  Ayah  serta  Ibu  akan  mengajakku  liburan  ke tempat wisata yang menyenangkan seperti biasanya. Bahkan, aku telah menyiapkan baju serta perlengkapan lainnya sejak dari jauh-jauh hari. “Kali ini aku bakal liburan kemana ya?” Tanyaku dalam hati. “Ah, kemana aja itu, yang penting liburanku bakal menyenangkan!”

 

Aku  pun lalu  menemui Ibu serta Ayahku  yang kebetulan sedang ada di meja makan. Lalu aku pun berbincang dengan mereka, “Ayah, Ibu, Bagaimana kalau liburan semester ini kita ke Bandung? Aku ingin sekali kesana” Ayah dan Ibu kelihatan saling pandang, dan Ayah pun kemudian berkata, “Nak, kali ini kamu berlibur sama Ibu di rumah, ya. Soalnya, Ayah sekarang ini sedang ada tugas di luar kota. Nanti kalo ada waktu libur lagi, Ayah janji kita bakal liburan lagi kayak biasanya.” Aku kecewa dengar pernyataan itu. Tapi, aku hanya dapat menerima keputusan dari Ayahku.

 

Hari-hari liburan pun cuman bisa kulewati di rumah aja. Sebenernya, aku pengen sesekali pergi ke luar rumah, ntah itu sendiri atau sama teman. Tapi sayangnya, Ibuku melarang dan aku pun malahan disuruh bantu-bantu setiap pekerjaan rumah. Kalaupun aku pergi ke luar rumah, biasanya cuman ke pasar saja, itu pun juga ditemenin oleh Ibu.

 

Ibuku berkata bahwa aku gak boleh keluar rumah karena Ibu pengen ngajarin cara mengurus rumah, masak, nyuci, dan menyetrika baju selama libur sekolah ini. Ibu mengajariku hal-hal itu supaya aku bisa mandiri kalo suatu saat nanti aku kuliah atau kerja di perantauan, apalagi aku anak cewek.

 

Selain ngajarin hal-hal itu, Ibu juga ingin agar aku fokus belajar di rumah buat nyambut ujian nasional dan beberapa ujan lain yang bakal aku jalani nanti. Jujur aja, sebenernya aku ingin nolak apa yang Ibu suruh kepadaku. Tapi, apa boleh buat, aku cuman bisa terima dan ikut aja apa yang Ibu kasih tau ke aku.

 

Pada suatu sore, Ibu tiba-tiba ketuk pintu kamarku. Aku pun segera buka pintu dan berkata, “Iya bu, ada apa?”

 

“Kamu sekarang mandi yaa. Ibu tunggu di luar.” “Loh, kita emang mau kemana, Bu?”

“Ibu mau ajak kamu jalan-jalan ke taman kota. Ya, itung-itung liburan lah, masak mau di rumah terus sih?”

 

“Hah, yang bener buk? Okelah kalo begitu, aku mandi dulu yaa, Bu.”

 

Habis mandi, aku sama Ibu pun langsung bergegas ke taman kota. Walaupun cuman jalan-jalan di sekitar taman kota, tapi entah kenapa aku merasa seneng banget. Entah mungkin karna beberapa hari kemaren terlalu lama di rumah, atau mungkin  aja  karena  ini  pertama  kalinya  aku  jalan-jalan  di  taman  ini  setelah sekian   lama.   Ah,   apapun   itu,   yang   jelas   aku   bakal   nikmatin   suasana menyenangkan ini.

 

 

 

 

Yogyakarta, 14 Agustus 2021

_dw13x WeE_



Pengirim : Dwi Wiradmini, S.Pd.SD
Kembali ke Atas
Artikel Lainnya :
Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas
Nama
E-mail
Komentar

Kode Verifikasi
                

Komentar :


   Kembali ke Atas